Kesehatan

Gejala Kanker Penis, Penyakit yang Lagi ‘Ngegas’ di Brasil-Thailand

Gejala Kanker Penis, Penyakit yang Lagi ‘Ngegas’ di Brasil-Thailand

Jakarta

Jumlah kasus dan angka kematian akibat kanker penis meningkat di berbagai belahan dunia, salah satunya Brasil. Ahli mengatakan peningkatan tersebut dapat disebabkan oleh Sebanyaknya faktor, termasuk kelalaian dalam menjaga kebersihan penis.

Selama periode 2012-2022, Kementerian Kesehatan Brasil mencatat 21.000 kasus kanker penis dengan angka kematian mencapai 4.000. Selama satu dekade terakhir, Sudah dilakukan lebih dari 6.500 amputasi, atau rata-rata satu amputasi setiap dua hari.

Maranhao, negara bagian termiskin di Brasil, memiliki tingkat kasus tertinggi di dunia, Dikenal sebagai 6,1 kasus per 100.000 pria.


Seperti apa gejala kanker penis?

Kanker penis Merupakan kondisi medis berupa tumbuhnya sel secara abnormal pada organ reproduksi penis. Sel kanker tersebut bisa tumbuh pada jaringan kulit maupun struktur di dalam penis.

Ketua Kolegium Urologi Indonesia dan Dokter Spesialis Urologi, Prof dr Chaidir A Mochtar, SpU(K), PhD, mengatakan gejala kanker penis biasanya berupa benjolan yang tumbuh di daerah corona glans penis atau di bawah kepala penis.

“Korona penis itu kepala hajinya itu, di bawah kepala hajinya itu kan ada lehernya. Di pertemuan antara si kulit sama kepala hajinya. Gejalanya bisa kelihatan secara fisik,” katanya saat ditemui di Jakarta Selatan, Rabu (19/6/2024).

Karenanya, ia mengingatkan kebersihan atau higiene penis sangat penting dilakukan. Sebab salah satu faktor risiko kanker penis Merupakan karena kurangnya kebersihan terhadap penis..

Terlebih lagi, kondisi seseorang tak disunat Bahkan memiliki kontribusi terhadap faktor risiko kanker penis.

“Kondisi sunat atau tidak, itu Bahkan ada pengaruh. Pada dasarnya di dunia dikatakan yang sunat yang berpengaruh terhadap penurunan jumlah kasus kanker penis Pada dasarnya sunat waktu neonatus. Jadi di bawah satu bulan setelah lahir,” sambungnya.

“Itu yang katanya memang. Tapi Pada dasarnya dari pengalaman, lebih banyak yang nggak disunat yang mengalami kanker penis tersebut. Dibanding yang disunat. Bukan berarti yang disunat tidak bisa kena kanker penis, nggak Bahkan. Pada dasarnya lebih sedikit aja,” katanya lagi.

Sumber Refrensi Berita: Detik.com

Tinggalkan Balasan

Back to top button