Otomotif

Neta Produksi Kendaraan Pribadi Listrik Kedua X di Indonesia Juli 2024

Neta Produksi Kendaraan Pribadi Listrik Kedua X di Indonesia Juli 2024


Kementerian Perindustrian dalam keterangan resminya mengungkap Hozon Energy Automobile Co., Ltd., prinsipal Neta di China, bakal memulai produksi model Kendaraan Pribadi listrik kedua Neta, X, di Indonesia bulan depan.

Pernyataan ini muncul usai Pembantu Presiden Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita bertemu direksi Hozon saat mengunjungi China.

Dalam pertemuan itu Kemenperin mengungkap penghargaannya kepada Hozon atas investasinya yang Sebelumnya direalisasikan melalui PT Neta Auto Manufacturing Indonesia. Penanaman Modal ini dianggap Membantu percepatan produksi Mobil Listrik (EV) di dalam negeri.

“Kami Niscaya berharap ke depan, aktivitas produksi Neta bisa lebih ditingkatkan. Apalagi strategi market dari Neta, 50 persen dari total produksi Berencana dijadikan barang Perdagangan Keluar Negeri, dan secara global perusahaan ini Sebelumnya melakukan Perdagangan Keluar Negeri ke 40 negara di dunia,” kata Menperin di Beijing, Rabu (12/6).

Menperin menyatakan keinginannya Membantu pertumbuhan Neta Supaya bisa dapat berkembang secara signifikan membangun industri otomotif yang kompetitif secara global.

“Pemerintah memiliki berbagai macam fasilitas insentif yang bisa dimanfaatkan Neta sehingga bisa menjadikan Indonesia sebagai basis produksi dan hub Perdagangan Keluar Negeri, khususnya untuk roda kendaraan setir kanan,” tuturnya.

Ditambah lagi dengan dikatakan ada peluang besar untuk mengembangkan industri otomotif di Indonesia menimbang rasio kepemilikan Kendaraan Pribadi Pada Pada saat ini hanya sekitar 99 unit per 1.000 orang.

Di negara-negara pesaing seperti Malaysia, rasio kepemilikan Kendaraan Pribadi mencapai 490 unit per 1.000 orang, sementara di Thailand mencapai 275 unit per 1.000 orang.

“Justru demikian, angka yang rendah itu bisa menjadi peluang, karena artinya ada ruang untuk tumbuh itu benar benar ada. Apalagi kalau dibandingkan dengan total populasi negara, sehingga Neta bisa melihat Indonesia sebagai pusat untuk Perdagangan Keluar Negeri,” jelas Menperin.

Kementerian Perindustrian berharap Neta melakukan riset pasar menyeluruh dengan preferensi konsumen Indonesia, sehingga produk yang diproduksi dapat memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri.

Kemenperin Bahkan mendorong Neta mempercepat pengembangan line-up produksi Mobil Listrik lainnya di Indonesia.

Neta X dan L

Pada kesempatan tersebut, Vice President Neta Auto & President of Overseas Business Department, Zhou Jiang, menyampaikan rasa terima kasih atas pertemuan dengan Menperin Agus dan timnya. Menurutnya, ini Merupakan bukti konkret dukungan dan bantuan dari pemerintah Indonesia.

“Kami Sebelumnya mewujudkan tingkat lokalisasi (TKDN) sebesar 40 persen di Indonesia. Pada bulan Mei, kami Sebelumnya memproduksi model Neta V di Tiongkok, dan bulan Juni ini Berencana memproduksi secara massal di Indonesia. Pada bulan Juli Berencana memproduksi model Neta X. Ini merupakan hasil partner kerja sama di Indonesia dengan kapasitas produksi sekitar 30.000 unit per tahun,” sebut Zhou di keterangan resmi Kemenperin.

“Kami merencanakan setiap tahun meluncurkan satu model baru. Kami Berencana meluncurkan Neta X yang diproduksi di Tiongkok. Model Neta X cukup laris pada bulan lalu, menembus lebih dari 30.000 unit,” tambahnya.

Neta Bahkan berkomitmen untuk memproduksi new model Neta L tahun depan. Ditambah lagi dengan, perusahaan berkomitmen Berencana Mengoptimalkan TKDN 60 persen akhir 2025.

(bil/fea)




Sumber Refrensi Berita: CNNINDONESIA

Tinggalkan Balasan

Back to top button